My Beloved Prelo(ved)

oleh: Rodame.com
Hi, there…. semoga pada sehat semua ya. Meski bulan puasa, sebagian besar menjalankan puasa tapi aktivitas tetap jalan kan ya? Tetep harus kerja dan tetep harus belanja kebutuhan sehari-hari kan ya? Buat yang emak-emak macam saya, belanja adalah yang paling dinanti sekaligus paling ditakuti. Kenapa? Ya iyalah, di rumah jadi manajer keuangan, tanggungjawabnya besar. Kalo gak pinter ngolah uang belanjaan yang ada ‘lebih besar pasak daripada tiang’. Bisa bahaya!

Puasa gini, kalau lagi libur kerja bisa seharian di rumah. Membosankan? Jelas. Syukurlah ada dua balita di rumah yang siap menghibur sekaligus memberi kerjaan plus plus ke saya. Haha. Kapan istirahatnya? Jangan ditanya, jelas gak akan nemu jawaban yang valid. Semua emak-emak yang punya balita di dunia ini pasti gak bisa jawab pertanyaan itu. Sedapatnya aja kalo anak-anak pas lelap kadang beberes rumah ditunda dulu, tidur dulu. Daripada badan remuk. Tetep harus jaga badan kan ya.
Ya, kalo lagi kerja sehari-hari saya keluar rumah.

Tiap hari ketemu sama anak-anak muda. Dengar ocehan mereka, kadang-kadang dicurhatin juga, dan masih harus ngadapin tingkah laku mereka yang beranekaragam rupanya. Perjalanan sehari-hari biasanya naik roda dua menghabiskan sekitar 30 menit dalam sehari di perjalanannya. Biar aktivitas sehari-hari lancar, saya tentu butuh dukungan. Selain fisik harus sehat, saya juga harus mengenakan pakaian yang aman dan nyaman. Biar gak masuk angin. Ditambah lagi sekarang kampus baru saja melakukan pembangunan gedung kuliah baru dan sayangnya jalannya penuh dengan batu. Kadang kaki sampe tersangkut di batu-batu tajam itu. Maklumlah hidup di daerah kadang harus rela dianaktirikan soal pembangunan dan infrastruktur. Mungkin juga pengaruh birokrasi jadi apa-apa harus by report, prosesnya bisa lama, paraf ini paraf itu dulu, termasuk memperbaiki jalan sehari-hari yang dilewatin di kampus antar fakultas juga agak lambat diperbaikinya. Fiyuh.

Saya pernah beli jaket dan beli sepatu di toko yang ada di kota tempat tinggal saya sekarang ini. Di kota Padangsidimpuan ini, apa-apa termasuk mahal. Mungkin karena ngambil barangnya juga dari Jakarta jadilah ongkirnya juga mehong alias mahal. Kadang malah harga barang gak sebanding dengan ongkir. Disitu saya merasa sedih. Karena itu, sekarang ini saya lebih milih belanja online dan memanfaatkan toko online yang ngasi free ongkir. Kalo ketemu toko online yang begitu, bahagia banget rasanya, pokoknya rasanya senang luar biasa. Karena kalo belanja online dari daerah, yang berat itu kadang bayar ongkirnya. Pokoknya tertolong banget kalo ada free ongkir.

Berhubung jaket udah kesempitan, sehari-hari dipake kerja bukannya nyaman malah keliatan sesek. Belum lagi ada mahasiswa yang ledekin saya, “bu mau terjun payung.” Ampuuun deh. Mungkin bentuk saya yang sudah berhelm, pakai jaket kekecilan (bukan karena kegemukan loh serius) dan sepatu mulai kusam, tapak sepatu mulai hancur karena harus melawan batu-batu ketika kesana kemari, jadilah saya diledekin sama mahasiswa. Saya kadang cuma senyum aja, sambil natap kaca jendela dan cek apa bener kayak mau terjun payung. Haha. Iya sih, dikit.

Beli jaket dan sepatu baru? Maaf bukan apa-apa, sepatu selalu beli yang baru tapi tetep gak awet. Jaket lama saya juga preloved sebenernya, cuma udah kekecilan aja. Masih sayang tapi nanti saya mau jual aja lumayan bisa jadi uang kan ya. Barang bekas alias preloved kadang disebut juga dengan istilah second. Nah, kalo sepatu, kali ini saya mau cari sepatu second tapi modelnya boot aja. Biar tahan banting. Saya juga mau beli jaket second aja, saya mau beli ukuran XL aja biar gak kayak orang mau terjun payung lagi. Halah. Kali ini saya mau beli di Prelo aja. Kenapa Prelo? Nanti kalian pasti tau alasannya. Lanjutin aja dulu bacanya.

Prelo. Jual beli barang bekas. Berkualitas.

Tagline-nya menarik. Pernah ketemu toko online yang jual barang bekas? Pernah. Pernah ketemu toko online yang jual barang bekas dijamin berkualitas kalau terbukti gak sesuai dengan kualitas yang diiklanin penjual atau merek gak original, uang akan direfund 100%?? Pasti belum pernah, saya jamin. Meski saya hobi belanja barang preloved tapi juga gak ngasal. Tetep barang preloved itu yang dicari kan kualitasnya, selain branded kalo lagi beruntung bisa datang limited edition dari sebuah produk. Keren gak tuh. Udah harga lebih murah, kualitas dijamin lagi.
Oke, sebelum kalian saja ajak lebih dalam lagi mengenal Prelo. Sekarang langkah pertama, download dulu aplikasinya di smartphone kesayangan kalian. Yang pake OS Android bisa, yang pake IOS juga bisa. Search aja PRELO. ‘P’ ‘R’ ‘E’ ‘L’ ‘O’, jangan salah ketik ya.

Download Dulu Prelonya ya

 

Next, kalian mau nyari apa nih? Kalo saya kebetulan mau nyari jaket a.k.a coat ukuran
XL yang panjang (sesuai syari) dan mau nyari sepatu boot. Nah, sekarang coba kalian tentuin mau nyari apa di Prelo. Kalian bisa manfaatin ‘Search’ atau ‘Browse’ untuk cari barang bekas yang diingini. Bedanya, klo nyari pake ‘Search’ (kanan atas icon lup) bisa ketik kata kunci barang bekas yang diingini dan nanti akan ada filternya, bisa filter atau saring sendiri per kategori atau per merek. Sedangkan kalo nyari pake ‘Browse’ tinggal pilih nyarinya kategori apa misal : Woman, Beauty, Baby & Kid, Book, Antique, Men, Gadget, Hobby atau Living dimana tiap kategori akan menampilkan pilihannya lagi untuk mempersempit pencarian. Kalo di kategori ‘Woman’ misalnya ada pilihan Luxury (barang branded kelas atas), High Street (barang branded kelas menengah) dan Budget (barang branded kelas bawah). Saya sih ngartiinnya gitu ya. Soalnya dari segi harga jelas beda banget antar ketiganya. Hehe. Kalo saya ada satu lagi yang saya lakuin kalo pas nyari barang, saya suka filter yang ‘Free Ongkir’. Maklum lokasi tempat tinggal saya kan jauh, kalo ada penjual yang bersedia free ongkir kenapa gak dimanfaatin, ya kan? And you know what? Sepatu boot dan jaket bekas yang mau saya beli itu keduanya dapat free ongkir. Yeaaaaaay….

Setelah ketemu, saya cek-cek lagi gambar sepatu dan jaket preloved-nya. Mastiin lagi apa sudah cocok ukuran dan modelnya sesuai keinginan. Dan, kalo udah fix nih, manfaatin ‘Tawar’ produk yang diingini tersebut. Saya sih suka tawar dulu ke penjual, ya kali bisa lebih murah gitu. Mau liat hasil tawaran saya ke penjual di Prelo. Yuk, mari.
Tawaran saya ke beberapa penjual kan macem-macem ya. Nah, mereka responnya bakal beda-beda. Ada yang langsung ‘Terima tawaran’ tapi ada juga yang langsung ‘Tolak tawaran’ saya. Hehe. Ya gak apa-apa sih, ya namanya juga usaha. Ya kan? Jangan kuatir karena akan selalu ada notifikasi untuk setiap tawaran kita. Jadi kita akan selalu update sama tawaran itu. Beruntungnya, sepatu boot dan jaket preloved yang saya pengen itu, langsung nerima tawaran saya. Luar biasa kan ya? Sekali tawar langsung diterima. Mantap. Ini namanya lucky.
Puas tawar harga, langsung beli dan check out, sama seperti di toko online atau e-commerce lainnya, prosesnya terbilang cepat dan mudah. Jangan lupa semua alamat harus dipastiin terjangkau sama kurir yang dipilih ya. Kalo udah beres transfer sejumlah yang diminta (perhatiin 3 digit terakhir) langsung ‘Konfirmasi Bayar’ ya biar cepet diverifikasi pembeliannya.
Done, tinggal nunggu barang preloved-nya nyampe rumah.
Tadaaaaa…..gimana? kalo travelling ke LN juga udah cocok kan ya? Ya kali nanti dapat beasiswa ke Jepang, aamiiin aamiin aamiin. Makasih doanya #eh.
Well, ini dia 7 magnificent things dari aplikasi Prelo menurut saya :

  1. Tampilan : kesannya clean dan warnanya nyaman untuk berlama-lama browsing barang bekas.
  2. Editor’s Pick : memudahkan pencarian barang bekas berkualitas (FYI, saya dapat sepatu boot dari Editor’s Pick).
  3. Tawar : bisa nawar harga langsung sama penjual sesuai keinginan (bisa banget keluarkan jurus nawar terbaikmu disini, jangan mau kalah sama ibu-ibu di pasar).
  4. Tarik Uang : misal karena barang gak sesuai kamu protes ke Prelo dan Prelo menyetujui, maka akan ada refund 100 % yang masuk ke Prelo balance kamu dan bisa tarik uangnya
  5. Request Packaging : kalo kamu penjual, bisa banget manfaatin request packaging, isi form dan kamu bisa dapatin Prelo plastic bag dan label pengiriman, jadi makin profesional kan jualannya.
  6. Jual : ketika mau jual barang dan ingin dapat keuntungan 100 %, kamu bisa manfaatin share ke sosmed dan semua keuntungan penjualan akan jadi milikmu.
  7. Rekber : aman karena Prelo sebagai pihak ketiga akan menyimpan uang transferan sampai kamu benar-benar sudah terima barang yang sesuai. Rekening bersama membuat belanja barang bekas jadi tenang. Very safety.

Kalau kalian gimana? Punya cerita apa hari ini bersama Prelo? Saya sih udah dapat achievement ‘super active user’ nih, sangkin rajinnya ceki-ceki barang preloved di Prelo. Hahaha. Meskipun kadang keburu disikat ama orang. Hihi.
Udah dulu ya, saya mau buka aplikasi Prelo dulu, mau upload barang bekas di rumah dulu. Sebagian sih udah masuk, kalian bisa mampir ke toko saya yang di Prelo juga koq. Search aja akun saya ‘Rodame’.
Happy preloved shopping

  1. klo aku akhirnya nemu buku idamanku di prelo mba harganya bisa ditawar disitu aku langsung jatuh cinta sng mamak2 prelo ni emang pilihan cerdas buat menghemat secara yg dijual brg asli no Kw bkn bajakan

    1. share itu klo kita gak mau share barang yang kita jual melalui 3 akun sosmed kita mba, 10 % akan ke Prelo tapi klo kita share ke ketiga akun sosmed kita, 100 % untuk kita hasil penjualannya.


Leave a Reply